Monday, 3 January 2011

Lintasan Hati Suci II


Di keheningan subuh, hatiku tiba-tiba terpanggil untuk meluahkan isi hati ini. Sedari tadi hati ini diselaputi kegusaran. Hanya air mata menjadi saksi, saat diri ini bermunajat dan berdoa padamu, kerisauan kian bertandang dalam hati ini, rasa bersalah kian menebal dalam diri seolah-olah diri ini terlalu egois kerna membiarkan sahabat-sahabat terus leka dibuai keseronokan dunia yang penuh kepalsuan. Sayugia setelah selesai melaksanakan fardhu subuh, kucapai kalamMu Ya Allah, dan dalam doa ku mohon agar Engkau memberi kekuatan kepadaku agar aku bisa menyampaikan wasilah dakwah ini. Aku sedar diri ini hanya insan kerdil lagi daif, namun ku mohon agar sedikit sebanyak wasilah tarbiyah ini bisa menyentuh hati sahabat-sahabatku di luar sana, ku mohon agar hati mereka masih terbuka untuk menerima wasilah ini. Ku mohon agar kelembutan masih bersisa di dinding hati mereka agar wasilah ini bisa menjadi antibiotik untuk hati mereka. Mudah-mudahan sel-sel fagosit di hati mereka masih kuat untuk melawan virus kealpaan dunia, mudah-mudahan hati mereka masih diselaputi kapsul iman, dan semoga duktus limfa dalam badan mereka masih terlindung dari penyebaran kanser malignan hati  ciptaan syaitan yang durjana yang bisa menjejaskan seluruh fungsi badan dan minda.

Ya Allah, aku benar-benar kesal tatkala melihat melihat sahabat-sahabatku semakin asyik dengan dunia. Subhanallah..betapa syaitan dan sekutunya sedang berpesta atas kemenangan mereka, tatkala berjaya menakluk hampir keseluruhan sel-sel hati dan pemikiran manusia. Aku tidak pernah menyalahkan sahabat-sahabatku, justeru aku tahu hati ini begitu mudah terpedaya dengan bisikan syaitan, iman dalam diri ini persis output pada mesin ‘elektrokardiogram’, persis denyut nadi yang seringkali naik dan turun mengikut stimulasi dan persekitaran. Aku pasti ia benar-benar sukar untuk menangkis serangan virus dari syaitan laknatullah kerna mereka tidak akan pernah melupakan janji mereka kepada Allah bahwa mereka tidak akan berhenti merosakkan akhlak manusia sehingga tibanya hari kiamat. Sayugia ku luangkan sedikit waktu kurniaan Ilahi ini untuk meyucikan hati ini agar aku mampu memberikan antibodi suci untuk limfosit hatiku dan sahabat-sahabat ku jua. Justeru, sedaya upaya ku cuba memberi suntikan antibiotik suci untuk minda dan hati para sahabat sekalian agar dikau bisa membina benteng pertahanan untuk melawan parasit yang membentuk kista dalam duktus hempedu kalian yang kelak mengakibatkan bilirubin toksin berkumpul dan menghambat kesucian hati.

‘LINTASAN HATI’….tajuk ini ku pilih untuk entri kali ini sempena tajuk salah satu bab dalam ‘Soal Hati’ hasil karya Mohd Afendi Mat Rani. Semoga perkongsian ilmu ini bukan sahaja memberi keberkatan untuk kita, sayugia penulis buku ini jua turut mendapat redha Ilahi. Subhanallah..Allah itu Maha pemurah..sedikit sahaja yang kita lakukan, berganda pahala yang bertandang..

Lintasan hati yang baik datangnya dari Allah dan malaikatNya. Lintasan hati baik yang teguh dan kuat itu datangnya dari Allah SWT, dan seandainya berlaku keraguan dan berubah-ubah, ia adalah lintasan dari malaikat kerna hakikatnya malaikat itu senantiasa hadir ke dalam diri manusia, memberi nasihat dan menyeru ke arah kebaikan dengan harapan hati ini akan terpana dan rindu akan kebaikan. ~Soal Hati; 100

Jika kita benar-benar ikhlas dan bersungguh-sungguh melakukan ibadat, pasti anugerah Allah itu hampir dengan kita. Lintasan hati yang baik pasti menjadi tamu istemewa buat hati yang sentiasa dahagakan cairan hempedu suci ini. Inilah janji Allah buat hambaNya yang tekun dan tawaduq, sebagaimana firmanNya dalam surah al-Ankabut ayat 69:

Maksudnya: Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama kami, sesungguhnya kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan  kami (yg menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredhaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya.

Hal ini selari dengan firman Allah yang seterusnya yang bermaksud:

Dan (sebalikya) orang-orang yang menerima petunjuk (ke jalan yg benar), Allah menambahi mereka dgn hidayah petunjuk, serta memberi kepada mereka (dorongan) untuk mereka bertaqwa.

Kita sebagai hamba yang daif di bumi Allah ini harus sedar bahwa dunia ini hanyalah sekadar tempat persinggahan untuk kita berteduh, perjalanan kita masih lagi jauh, dan  akhirat itulah penghujung segalanya. Anggaplah manusia ini cuma pengemis daif di dunia ini, yang hanya mengharap simpati pencipta dan pemilik agung sekalian alam semesta, Allah SWT. Allah memberi kita kesempatan merasa nikmat dunia kerna Ia ingin menguji hambaNya. Seandainya kita kuat, pasti firdausi jua destinasi kita, namun andainya kita tewas, neraka jua menanti. Syurga itu pasti bagi umat Nabi Muhammad SAW, namun perjalanan ke sana tidak semudah yang dituturkan. Hisab Allah itu adil dan saksama. Neraca Allah (al-Mizan) itu tidak akan pernah tersasar, bahkan, biar kebaikan mahupun kejahatan yang sebesar zarah pun akan dihitungkan seadilnya di mahkamah Allah kelak. Tatkala itu, biar hati kita cuba menafikan kejahatan, namun pancaindera kita tidak bisa menipu dan merka amat taat akn penciptanya; mata, telinga, hidung, lidah; yang selama ini menjadi saksi akan membuat pengakuan kepada pemilikNya yang abadi. Tiada sedikit pun yang ditinggalkan.

Justeru, di sini ku ingin berkongsi sedikit wasilah agar kita dapat memuhasabahkan diri ini dan semoga penulis ’Soal Hati” ini memperoleh rahmat yang melimpah ruah melalui perkongsian tabiyah ini.

Mengapa hati ini mudah goyah; mengapa iman kita sekejap di atas, sekejap di bawah; mengapa seringkali kita alpa dan leka; mengapa kita seringkali merungut walhal nikmat Allah itu sentiasa melimpahi kita. Jawapannya, kerna syaitan itu ada di mana-mana. Tanpa benteng pertahanan dan tembok yang kukuh, limfosit hati ini pasti akur dengan bisikan mereka yang sentiasa cuba menyelinap masuk ke dalam neuron-neuron akal manusia. Kenalilah sahabatku, dan gunakanlah kebijaksanaan akal untuk membezakan antara lintasan hati suci dan bisikan syaitan.

Sesungguhnya terdapat tujuh aktiviti syaitan terhadap anak Adam:

i.                    Syaitan melarang kita daripada membuat ketaatan kepada Allah. Jika Allah melindungi kita daripada syaitan, maka kita akan menolak larangan Allah dan berhajat untuk melakukan ketaatan kepadaNya sebagai bekalan menuju ke destinasi akhirat yang kekal abadi.
ii.                   Syaitan mengajak supaya menangguhkan amalan kebaikan dan ketaatan kepada Allah. Jika Allah memelihara kita daripada bisikan syaitan, kita akan menolak ajakan syaitan dan senantiasa mengenangkan kedatangan ajal yang akan menjemput kita bila-bila masa sahaja. Maka kita akan bersegera melakukan amalan kebaikan untuk mengejar pahala dan rahmat Allah.
iii.          Syaitan menyuruh kita melakukan amal dengan tergopoh-gapah. Jika Allah menjauhkan kita daripada syaitan, maka kita akan berkata: ”Amalan yg sedikit dan sempurna itu lebih baik daripada amal yg banyak tetapi kurang sempurna”.
iv.                 Syaitan mengajar manusia agar beramal dengan iringan sifat riya’ untuk diperlihatkan kepada orang lain. Jika Allah menjaga amal kita daripada ajaran syaitan, maka kita akan merasa malu untuk memperlihatkan amalan kita kepada orang lain, bimbang amalan tidak mencukupi, dan malu kepada Allah SWT.
v.                  Syaitan mengkehendaki kita jatuh ke dalam kebinasaan sifat ’ujub agar kita bangga dengan pangkat dan kelebihan. Kalaulah Allah tidak mahu kita bersama syaitan, kita akan berkata, ”Kedudukan, pangkat dan kelebihan adalah daripada Allah, yang diberi secara sementara dan tidak akan kekal. Allah sahajalah yang menentukan amalan kita menjadi bernilai. Semuanya adalah nikmat Allah yang banyak berbanding amal yang sedikit, dan maksiat kita yang banyak”.
vi.                 Syaitan memujuk manusia dengan penuh kehalusan tanpa kita sedar. Kita dibisik agar mengerjakan amal secara tersembunyi tetapi sayugia mengharapkan pujian dari orang ramai. Jika Allah memelihara kita pasti kita berkata, ”hanya kepada Allah hambaMu menyerah segala amal dan perbuatan ini. Sama ada zahir atau tersembunyi, hanya Allah yang berhak menilainya”.
vii.                Syaitan melahirkan keyakinan dalam diri manusia bahwa kita dijadikan Allah sebagai seorang yang bahagia dan baik di Loh mahfuz, maka kita akan menjadi baik sekalipun tanpa beramal. Kalaulah Allah menyayangi kita, kita akan dijauhkan daripada syaitan, kita akan berfikir bahawa kita adalah makhluk Allah, hamba kepadaNya, maka kita wajib mentaati perintah dan suruhanNya. Amalan inilah yang akan memberi syafaat sebagai ganjaran pahala dan syurga Ilahi.
                                                                                                                         ~Soal Hati; 101,102


Demikianlah sahabatku, renungkanlah bersama, di manakah kita, adakah kita yakin kita benar-benar beriman, sedangkan kita tidak diuji. Hidup ini penuh pancaroba, semakin banyak dugaan dan rintangan, semakin tinggi kasih Allah terhadap hambaNya. Orang yang diberi ujian oleh Allah adalah mereka yang terpilih. Tabahkanlah hatimu, sujudlah kepada yang Maha Esa. Tangisilah segala dosa-dosamu, sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun. Pintu taubat itu sentiasa terbuka sehingga tibanya hari kiamat. Namun kita tidak pernah tahu bilakah kiamat akan berlaku, bahkan kita tidak pernah tahu bilakah Malikilmaut akan menjemput kita, mungkin saat ini, mungkin beberapa minit lagi, mungkin beberapa jam lagi, mungkin esok, mungkin lusa..Subhanallah..sahabatku....kembalilah kepada penciptaMu, bepautlah pada paksi yang benar. Memang sukar untuk lari dari helah syaitan dan iblis laknatullah, justeru hiasilah dirimu dengan peribadi dan akhlak yang mulia, basahilah bibirmu dengan zikrullah, sujud dan berdoalah tanpa jemu. Petunjuk Allah itu jelas lagi nyata. Semoga lintasan hati suci itu menjadi milik kita sebagai pertahanan buat limfosit hati yang sering kecundang dengan virus dan parasit perosak. Mudah-mudahan kita tidak tergolong dalam golongan yang tewas dengan perang pemikiran dunia hari ini, tatkala zionis (Yahudi) bertungkus lumus membunuh hati umat Islam. Nauzubillah...

Doa amalan seharian:

Bismillahirrahmanirrahim...

Allahumma arinal haq’qa haq’qa, warzukna it’tiba’ah,
wa arinal baatila baatila, warzukna ijtinabah

Maksudnya:

Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang..

Ya Allah, perhatikalah aku kebenaran dengan yang benar, dan berikanlah aku jalan untuk mengikutinya;
Dan perhatikanlah aku kebatilan dengan yang batil, dan berilah aku jalan untuk menjauhinya.

Amin...wassalam..

5 comments:

  1. alhamdulillah..sayu hati ini membaca bingkisan ini..terkenang kisah lalu yg membuatkan hati ku begitu segar terhadap kasih ilahi..namun diatas dosa yg dilakukn, nikmat itu semakin hari semakin menghilang..wahai teman2x..peliharalah dirimu..jangan biar dirimu hanyut dibuai kemaksiatan..nauzubillah..manusia umpama bekas kosong yang penuh dgn kebocoran, terisi dengan iman sbg air, namun hari demi hari pasti ada kekurangn, samaada kita mengisi iman dengan dgn menilai kebesaran, atau menampal kebocoran dengan taubat dan kesederhanaan, krn bekas akan rosak dengan kemaksiatan..

    ReplyDelete
  2. alhamdulillah...semoge Allah sentiasa melindungi kiter..dan smoge dinding2 benteng iman kiter kian mnebal..amin...

    ReplyDelete
  3. terima kasih atas tulisan nurayunie ...teruskan perjuangan

    ReplyDelete
  4. terima kasih atas sokongan tuan..terima kasih juga atas penerbitan buku yang cukup memberi kesan kepada pembaca :)

    ReplyDelete